Solid Gold Berjangka. Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada penutupan perdagangan Rabu, didukung oleh kenaikan harga minyak setelah rilis pernyataan Federal Reserve AS.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 2,12, atau 5,8 persen, pada $ 38,46 per barel, setelah pengumuman Fed. Minyak naik pada pembukaan perdagangan setelah persediaan minyak mentah mingguan menunjukkan peningkatan yang lebih kecil dari yang diperkirakan 1,3 juta barel dan mengikuti produsen berita akan bertemu bulan depan di Qatar untuk membahas proposal untuk pembekuan produksi.

The Federal Reserve meninggalkan suku bunga tidak berubah dan mengurangi proyeksi untuk jumlah kenaikan suku bunga pada tahun 2016 untuk dua dari empat, penurunan lebih besar dari yang perkiraan.

Bank sentral juga memotong prospek pertumbuhan PDB 2016 menjadi 2,2 persen dari 2,4 persen sebelumnya.

Indeks utama rata-rata ditutup di sesi tertinggi, dengan indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 74 poin setelah sebelumnya naik 127 poin. Saham Caterpillar, IBM dan Chevron di antara kontributor tertinggi. Sedangkan saham Goldman Sachs adalah penyumbang terbesar penurunan.

Indeks S & P 500 sempat menyerah pasca Fed dengan pelemahan sektor keuangan dan kesehatan, sebelum menutup sekitar setengah persen lebih tinggi dengan kenaikan sektor material dan energi.

Indeks komposit Nasdaq unggul dengan kenaikan saham Apple dan Microsoft. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) menyerah untuk menutup setengah persen lebih rendah, setelah 3,8 penurunan pada hari Selasa.

Indeks dolar AS berbalik lebih rendah setelah pernyataan Fed jatuh lebih dari 1 persen, dengan euro naik $ 1,12 untuk mencapai tertinggi sejak 15 Februari. Yen dekat ¥ 112,59 terhadap dolar AS. Indeks dolar jatuh mendekati level 95,5, terendah sejak 12 Februari, setelah sebelumnya naik 97 untuk tertinggi sejak 10 Maret.

Emas berjangka untuk pengiriman April melonjak lebih dari 2 persen, atau $ 30, untuk $ 1.261 per ons pasca pengumuman The Fed, setelah menetap sedikit lebih rendah pada hari sebelumnya.

Hasil Treasury berbalik lebih rendah, dengan yield 2-tahun jatuh di bawah 0,90 persen menjadi 0,85 persen dan hasil 10-tahun di 1,91 persen.

Setelah rilis pernyataan Fed, Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, turun di bawah 15,5 ke level intraday terendah sejak 24 Desember

Pada berita ekonomi, inflasi di luar pangan dan energi, yang disebut CPI inti naik 0,3 persen pada bulan Februari untuk kenaikan 2,3 persen selama 12 bulan hingga Februari, kata Reuters. Indeks harga konsumen secara keseluruhan menunjukkan penurunan 0,2 persen.

Dalam berita ekonomi lainnya, housing starts naik 5,2 persen pada Februari.

Produksi industri turun 0,5 persen pada Februari, dengan kapasitas utilisasi di 76,7 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 74,23 poin, atau 0,43 persen, di 17,325.76, dengan kenaikan tertinggi saham Caterpillar, sedangkan saham Pfizer penurun tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup naik 11,29 poin, atau 0,56 persen, pada 2,027.22, dengan sektor material memimpin delapan sektor yang lebih tinggi, sedangkan yang turun adalah sektor keuangan dan perawatan kesehatan.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 35,30 poin, atau 0,75 persen, pada 4,763.97.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi Jobless Claim yang diindikasikan meningkat dari hasil sebelumnya. Jika hasil ini terealisir dapat menekan pergerakan bursa Wall Street

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi melemah jika peningkatan data Jobless Claim terjadi. Namun akan juga dicermati pergerakan harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi pergerakan bursa Wall Street.