SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan hari Rabu didukung kenaikan harga minyak mentah yang mencapai posisi tertinggi baru untuk tahun ini.

Harga minyak mentah berakhir tinggi pada akhir perdagangan hari Rabu, terdorong data pemerintah AS yang melaporkan penurunan lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS menyatakan persediaan minyak mentah turun 4,2 juta barel dalam pekan sampai 20 Mei. Sementara penurunan lebih tajam dari 2,5 juta barel yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters, itu tidak sebanyak yang diperkirakan oleh kelompok perdagangan American Petroleum Institute(API) sebanyak 5,1 juta.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir naik di $ 49,56 per barel, naik 94 sen atau 1,93 persen, setelah memuncak pada $ 49,62. Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,20 pada $ 49,82.

Merespon kenaikan minyak mentah, sektor Energi naik 1,5 persen untuk memimpin indeks S & P 500 yang menguat, diikuti oleh sektor bahan dan keuangan.

Transocean ditutup lebih dari 9,5 persen lebih tinggi sebagai top performer di sektor energi, diikuti oleh kenaikan 7,4 persen Chesapeake Energy dan kenaikan lebih dari 6,5 persen Southwestern Energy. Sub sektor pengeboran minyak dan gas ditutup 5,3 persen lebih tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 145 poin lebih tinggi setelah sebelumnya menambahkan 185 poin. Saham Goldman Sachs dan IBM memberikan kontribusi paling tinggi untuk keuntungan.

Indeks utama rata-rata utama meraih keuntungan mingguan hampir 2 persen atau lebih setelah membukukan hari terbaik mereka sejak Maret, Selasa.

Bursa Saham Eropa lagi menetapkan nada positif untuk saham AS, dengan DAX Jerman menutup 1,5 persen lebih tinggi. Menteri keuangan zona Euro mengatakan mereka memberi Yunani “terobosan” kesepakatan bantuan utang yang memenangkan komitmen sementara dari Dana Moneter Internasional.

Bursa Saham Asia ditutup sebagian besar lebih tinggi, meskipun komposit Shanghai adalah sedikit lebih rendah.Bank sentral Tiongkok menetpkan titik tengah Yuan rendah terhadap dolar sejak Maret 2011, kata Reuters.

Dalam berita ekonomi, PMI jasa Markit flash AS untuk Mei adalah 51,2, turun dari 52,8 pada bulan April dan jauh di bawah jangka panjang rata-rata survei dari 55,6, kata Markit.

Dalam berita ekonomi AS lainnya, defisit perdagangan barang muka April adalah $ 57530000000, Departemen Perdagangan AS mengatakan.

Indeks Harga Rumah Federal Housing Finance Agency naik 0,7 persen pada Maret dari bulan sebelumnya.

Total volume aplikasi hipotek meningkat 2,3 persen selama seminggu pada penyesuaian musiman, hampir 24 persen kenaikan tahun-ke-tahun, menurut Mortgage Bankers Association.

Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan dalam sebuah laporan Reuters bahwa suku bunga negatif hanya akan menjadi pilihan terakhir bagi The Fed.

Presiden Fed Dallas Rob Kaplan menyarankan dia melihat ruang untuk kebijakan fiskal untuk mendorong ekonomi AS, mengingat keterbatasan kebijakan moneter, dan menyerukan “sedikit” peraturan longgar untuk bank-bank kecil, menurut laporan Reuters.

Semalam, Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada CNBC bahwa kenaikan suku bunga musim panas belum pasti, namun data tenaga kerja “mungkin yang terkuat argumen untuk naik ke depan.”

Hasil Treasury sedikit berubah, dengan yield 2-tahun di dekat 0,90 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,87 persen.Sebelumnya, hasil 2-tahun menyentuh 0,938 persen, tertinggi sejak pertengahan Maret.

Indeks dolar AS itu sedikit lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,115 dan yen dekat ¥ 110,2 terhadap greenback.Pound sterling mencapai $ 1,4728, level tertinggi sejak 3 Mei.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 145,46 poin, atau 0,82 persen, di 17,851.51, dengan kenaikan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Nike penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 14,48 poin, atau 0,70 persen, pada 2,090.54, dengan sektor energi memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan hanya sektor utilitas yang koreksi terbesar.

Indeks Nasdaq ditutup naik 33,84 poin, atau 0,70 persen, pada 4,894.89.

Malam nanti akan dirilis data Durable Goods Order dan Pending Home Sales yang diindikasikan menurun. Jika hasil ini terealisir akan melemahkan bursa Wall Street.

Analyst solid gold memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data ekonomi AS terealisir melemah.