Solid Gold Berjangka. Tiongkok harus mencegah pertumbuhan ekonominya jatuh di bawah 6,5 persen tahun ini, para ahli ekonom terkemuka, menyatakan pada Rabu (02/03). Para ahli ekonomi Tiongkok berbicara menjelang pembukaan pertemuan tahunan legislatif negara dan badan penasehat politik minggu ini.

Jia Kang, anggota Chinese People’s Political Consultative Conference National Committee, mengatakan ekonomi negara cenderung ke bawah keluar pada sekitar 6,5 persen tahun ini sebelum stabil.

Ini adalah tingkat dimana Tiongkok harus pertahankan untuk pertumbuhan ekonomi tidak jatuh di bawah 6,5 persen, kata Jia, mantan peneliti di Departemen Keuangan.

Target pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan rincian reformasi untuk menopang perekonomian akan diawasi ketat sebagai pertemuan tahunan Komite Nasional CPPCC yang akan dibuka pada hari Kamis.

Para legislatif tertinggi negara, Kongres Rakyat Nasional, akan mengadakan pertemuan Sabtu, dengan anggota parlemen berkumpul di Beijing untuk menguraikan Laporan Kerja Pemerintah dan kebijakan reformasi sebelum memberikan persetujuan mereka.

Secara luas diharapkan bahwa kepemimpinan puncak akan menempatkan prioritas pada pertumbuhan stabil dengan penekanan pada reformasi sisi penawaran, yang bertujuan untuk pemangkasan kelebihan kapasitas dan mengangkat beban pajak perusahaan.

Menurut pengamat, anggota parlemen dan penasihat politik kemungkinan akan mendukung target pertumbuhan 6,5 sampai 7 persen untuk tahun ini dan kebijakan fiskal yang lebih proaktif mengatasi defisit yang lebih tinggi dan pajak lebih dan biaya pemotongan.

“Tiongkok harus meningkatkan defisit fiskal di atas 3 persen dari PDB tahun ini untuk memastikan pertumbuhan,” kata Jia.

Pada hari Rabu, Wang Guoqing, juru bicara sidang tahunan Komite Nasional CPPCC ini, mengesampingkan “hard landing” bagi perekonomian. “Tiongkok mampu mempertahankan media untuk pertumbuhan yang tinggi, dengan fundamental ekonomi jangka panjang tetap tidak berubah dan ada banyak ruang bagi pemerintah untuk bermanuver,” katanya pada konferensi pers di Beijing.

Chang Jian, kepala ekonom China Capital Barclay, setuju dengan komentar Jia dalam sebuah catatan penelitian, mengatakan bahwa pertemuan puncak kemungkinan akan menghasilkan kejutan kenaikan kebijakan fiskal Tiongkok. Ini akan menjadi cukup ekspansif, dengan defisit pemerintah umum tersisa sekitar 3,5 persen dari PDB untuk tahun ini dan berikutnya, katanya.

Chang menambahkan bahwa kebijakan moneter Tiongkok akan terus dicirikan sebagai “bijaksana” tapi “cukup longgar”, dan pelonggaran lebih lanjut dapat diharapkan untuk mendukung pasar perumahan dan konsumsi swasta.