SOLID GOLD BERJANGKA – Harga minyak mentah menurun pada akhir perdagangan hari Kamis karena gangguan produksi kembali pulih lebih cepat dari yang diperkirakan untuk membangkitkan kembali sentimen kelebihan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup turun 0,16 persen, atau 8 sen, pada $ 49,48 per barel, dan terakhir turun 22 sen menjadi $ 49,34 per barel, setelah naik ke $ 50,21, tertinggi sejak pertengahan Oktober.

Harga patokan minyak mentah dunia Brent turun 35 sen pada $ 49,40, setelah sebelumnya naik setinggi $ 50,51 dalam perdagangan intraday.

The menetap harian datang sebagai dugaan Republik calon presiden Donald Trump mengkritik peraturan lingkungan pada minyak dan batubara.

Sementara kekenyangan minyak mentah bisa tumbuh dalam beberapa bulan mendatang jika permintaan melambat, kebakaran hutan di pasir minyak Kanada, kerusuhan di sektor energi Nigeria dan Libya, dan krisis ekonomi di anggota OPEC Venezuela telah menyingkirkan hampir 4 juta barel per hari dalam produksi langsung.

Hal ini memungkinkan minyak mentah berjangka Brent dan West Texas Intermediate (WTI) untuk mendapatkan hampir 90 persen dari posisi terendah 12-tahun melihat musim dingin ini, dan menutup sekitar setengah dari apa yang mereka hilang sejak pertengahan 2014 ketika keduanya diperdagangkan di atas $ 100 per barrel.

Tetapi beberapa pengamat pasar mengatakan pendakian minyak di atas $ 50 untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan bisa memacu produsen, khususnya pengebor shale AS, untuk menghidupkan kembali operasi dan bisa meningkatkan persediaan dan memicu aksi jual.

Menambah kekhawatiran pemadaman, sumber di Chevron mengatakan kegiatan produser di Nigeria telah menurun oleh serangan militan, memburuknya situasi yang sudah dibatasi ratusan ribu barel mencapai pasar.

Investor akan mengamati pertemuan bulan depan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk tanda-tanda kenaikan produksi saat minyak yang telah mencapai $ 50.

Pejabat OPEC berkumpul di Wina menjelang pertemuan 2 Juni dimana menteri minyak kelompok ini telah mengatakan perubahan resmi kebijakan produksinya adalah tidak mungkin.

Hasil penarikan lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS pekan lalu menunjukkan pembeli mulai menguras pasokan cadangan.

Namun, persaingan untuk pangsa pasar antara anggota kunci Arab Saudi dan Iran yang menyebabkan kekhawatiran bagi investor.

Analyst solid gold memperkirakan harga minyak mentah bergerak sideways dengan tarik menarik sentimen kekenyangan pasokan dengan penurunan produksi serta pergerakan dollar AS. Harga akan menembus kisaran Support $ 49,00- $ 48,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 50,00 – $ 50,50.