Solid Gold Berjangka. Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan hari Senin karena produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak mendekati puncak sepanjang masa dan catatan pembelian spekulatif di patokan global Brent memicu profit taking pada reli besar bulan lalu.

Produksi minyak mentah OPEC naik pada bulan April menjadi 32.640.000 barel per hari, dekat dengan tertinggi dalam sejarah, sebuah survei Reuters menunjukkan.

Ekspor April Irak dari bidang selatan meningkat, demikian juga yang dilakukan Rusia untuk ekspor lewat laut, eksportir terbesar di luar OPEC.

Pedagang juga mengutip kenaikan persediaan 821.969 barel pada titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) selama seminggu hingga 29 April.

Minyak mentah Brent naik 21,5 persen pada April, kenaikan bulanan terbesar dalam tujuh tahun. Spekulan taruhan pada harga Brent lebih tinggi mencapai semua-waktu puncak minggu lalu, sementara taruhan bullish pada berjangka WTI dan opsi naik ke tertinggi 10-bulan, membuat pandangan investor mungkin telah meningkat terlalu jauh, terlalu cepat, sehingga menjadi kesempatan profit taking.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 2,48 persen, atau $ 1,14, pada $ 44,78.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan turun $ 1,55, atau 3,3 persen, pada $ 45,81 per barel.

Volume Senin di Brent tampak lebih rendah dengan pasar di London ditutup untuk liburan May Day.

Kepala Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan harga minyak mungkin telah melewati batas bawah, memberikan kesehatan ekonomi global dan tidak menimbulkan kekhawatiran.

“Dalam lingkungan ekonomi yang normal, kita akan melihat arah harga agak ke atas dari bawah,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol pada hari Minggu selama pertemuan menteri energi G-7 di Jepang.

Produksi non-OPEC diperkirakan turun lebih dari 700.000 barel per hari tahun ini, penurunan terbesar dalam sekitar 20 tahun, katanya.

Dengan permintaan minyak global terlihat tumbuh sebesar 1,2 juta barel per hari tahun ini, hasil penarikan di persediaan global akan segera dimulai, membantu mendongkrak harga, katanya.

Menteri Energi AS Ernest Moniz, Senin di acara yang sama di Jepang menyatakan bahwa produksi minyak AS kemungkinan akan jatuh 600.000 barel per hari tahun ini, dibandingkan dengan 2015 ketika produksi mencapai puncaknya sekitar 9,6 juta barel per hari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah akan mencermati data persediaan minyak mentah, yang jika sentimen peningkatan produksi terus menguat akan menekan harga minyak mentah, namun jika tidak ada sentimen tersebut akan mencermati pelemahan dollar AS yang dapat menguatkan harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 45,30-$ 45,80, dan jika turun akan menembus kisaran Suport $ 44,30-$ 43,80.