SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Saham AS jatuh pada akhir perdagangan Kamis dinihari (29/12), dengan kekecewaan investor untuk Dow Jones gagal menembus level 20.000.

Indeks Dow Jones ditutup pada 19.833,68, turun -111,36 poin atau -0,56%

Indeks S & P 500 ditutup pada 2.249,92, turun -18,96 poin atau -0,84%

Indeks NASDAQ ditutup pada 5.438,56, turun -48,89 poin atau -0,89

Dow Jones tidak bisa menghindari kerugian tiga digit kedua sejak pemilihan. Indeks ditutup 0,56 persen lebih rendah, di 19,833.68. Sekarang, investor mulai kehilangan harapan dalam melihat Dow mencapai 20.000 sebelum tahun baru.

Dow dibuka sedikit lebih tinggi sebelum berbalik negatif. Satu-satunya pemenang dari kelompok itu adalah perusahaan Travellers, yang kurang dari sepersepuluh persen. Di sisi lain, Caterpillar, Intel dan Boeing mendorong indeks turun.

Indeks S & P 500 berakhir turun 0,84 persen setelah setiap sektor berubah negatif. Sektor keuangan dan bahan selesai sedikit lebih dari 1 persen lebih rendah.

Indeks NASDAQ ditutup 0,84 persen lebih rendah.

Investor mengharapkan hari yang positif, merujuk pada kurangnya “berita makro” dan kemungkinan minyak mendorong Dow mencapai tonggak 20.000.

Tim presiden terpilih mengatakan pada panggilan transisi Rabu pagi bahwa Trump diharapkan untuk merilis sebuah “pesan pembangunan ekonomi” setelah pasar tutup. Pengumuman akan “sangat positif bagi pekerja Amerika,” kata timnya.

Di depan data, penjualan rumah tertunda jatuh, mengemudi National Association of Realtors Home Sales Index turun 2,5 persen pada November dari Oktober. Perkiraan konsensus meminta kenaikan 0,4 persen dalam kontrak penjualan rumah menandatangani namun belum tertutup, menyusul kenaikan 0,1 persen pada Oktober.

The Mortgage Bankers Association tidak mempublikasikan survei mingguan dari tingkat hipotek AS dan aktivitas aplikasi pinjaman rumah pada hari Rabu. Sebaliknya, itu akan merilis hasil dari dua minggu sebelumnya pada 4 Januari

Departemen Keuangan melelang $ 34000000000 dalam surat utang 5 tahun dengan imbal hasil tinggi 2,057 persen, sehingga permintaan terkuat bagi mereka sejak November 2014. Imbal hasil 5 tahun adalah 2,06 menjelang lelang catatan, tetapi jatuh ke 2,018 persen hampir segera setelah itu.

Hasil Treasury berakhir hari lebih rendah, dengan yield 10-tahun di 2,51 persen dan yield 2-tahun sekitar 1,26 persen.

Indeks dolar AS menguat terhadap euro, tetapi lebih rendah terhadap yen di akhir perdagangan New York.

Minyak mentah AS menetap di $ 54,06, menetapkan 18-bulan tinggi. Diantisipasi pasar pasokan ketat dan yang pertama keluaran dipotong kesepakatan antara OPEC dan produsen non-OPEC dalam 15 tahun, yang diatur untuk berlaku hari Minggu.

Pasar AS ditutup Senin dengan memperhatikan liburan Hari Natal, dan ditutup lagi Senin depan untuk memperingati Hari Tahun Baru.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh EIA yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan meningkatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan bergerak positif jika harga minyak mnetah terealisir positif.